benanusa.com
Gelombang Informasi Nusantara
Opini  

Noviardi: Stagnasi Kemiskinan di Jambi Akibat Pertumbuhan Ekonomi Tak Menyebar 

Benanusa.com –  Menarik tentang Fenomena yang disampaikan pengamat ekonomi Jambi Dr. Noviardi Ferzi bahwa tantangan utama yang dihadapi Jambi adalah memerangi kemiskinan.

Dalam paparannya pengamat ini mengatakan mengatasi kemiskinan di Jambi harus melalui strategi yang tepat. Tidak selamanya strategi pertumbuhan bisa memangkas kemiskinan, karena jika pertumbuhan tinggi, namun tidak merata, tak menyebar, eklusif dan kurang berkualitas membuat angka kemiskinan stagnasi.

Melihat angka kemiskinan di Provinsi Jambi meningkat. Per Maret 2021, jumlah penduduk miskin di provinsi tersebut mencapai 293,86 ribu jiwa atau 8,09% dari total penduduk. Angka kemiskinan tersebut bertambah 16,06 ribu jiwa dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Pada Maret 2020, jumlah penduduk miskin di Jambi sebanyak 277,8 ribu jiwa atau 7,58%.

Padahal menurutnya masalah kemiskinan di Jambi wajib menjadi perhatian Gubernur Al Haris karena cenderung sudah stagnasi, relatip sama dalam satu dasa warsa terakhir. Seolah kebal akan berbagai program dan pendekatan kemiskinan yang dicanangkan pemerintah.

“Kemiskinan Propinsi Jambi hari ini, relatip sama dengan satu dasawarsa lalu, mengalami stagnasi bahkan peningkatan. Seperti pada tahun 2011 kemiskinan mencapai 7,90 %, lalu 2012 meningkat 8,24 %, 2013 sebesar 8,41 %, 2014 sebesar 8,39 % dan 2015 naik 9,12 %, ” ungkapnya di Jambi (25/10) kemarin.

Angka kemiskinan yang semakin menggunung ini perlu mendapat perhatian pemerintah Provinsi Jambi dengan sepenuh hati. Jangan sibuk memoles diri dengan merevitalisasi taman RTH, membangun tugu/monumen, membangun stadion dibandingkan membantu warga miskin yang kesulitan sejak lahir dan batin.

Selanjutnya Noviardi juga mengatakan Jambi butuh pemerataan pertumbuhan menyebar. Dimana pertumbuhan menyebar mempunyai watak tidak bias wilayah dengan pusat pertumbuhan tersebar secara spasial, lebih merata dengan prioritas daerah tertinggal serta konektivitas dan dan mobilitas antar wilayah meningkat.

Hal yang paling penting dalam pengentasan kemiskinan menurut Noviardi melalui instrumen APBD, melalui intervensi langsung berbasis data kepada masyarakat miskin. Dalam hal ini Noviardi menilai APBD provinsi masih belum memberi terobosan program pengentasan kemiskinan secara simultan dan terukur.

Disamping itu untuk memeratakan pertumbuhan ekonomi, menurutnya ada 3 pendekatan yang bisa dilalukan :

Pertama, “Geo Regional Politic“ Keserasian Pembangunan antar Kabupaten/Kota dan Provinsi. Melalui proses perencanaan pembangunan spasial dalam forum Musrenbangwil yang berkualitas.

Kedua, “Geo Regional Economic“ pemerataan epicentrum pertumbuhan industri unggulan  sehingga pusat perekonomian dapat menyebar

Ketiga, “Geo Ecology Spesifik“ Masing-masing kawasan dibangun dengan koridor spesifik daerah, seperti religi, sejarah, dan budaya, perkebunan, hortikultultura.

Noviardi menyampaikan bahwa perkebunan, pertanian dan tambang sebagai sektor unggulan di Jambi harus dibangun dengan prinsip dan memiliki spesifik tersendiri,  tidak mengadopsi dari wilayah lain. Harus dimunculkan sebagai daya saing daerah, jangan justru mengurangi daya saing daerah seperti Batu bara.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *